RSS

once upon a time

31 May

Teringat masa kecil, saat yg paling menyenangkan adalah hari Idul Fitri, mengalami godaan pake baju barunya sekarang atau pas hari pertama lebaran? Buka puasa jam 4 sore karena ngiler liat mama masak buat buka puasa, atau bisa nyobain kue lebaran yg fresh from the oven.

Trus konvoi jalan rame2 shalat Idul Fitri di lapangan kantin. Pernah suatu ketika pas mo mulai shalat Idul Fitri, imamnya bilang “bayangkan saja ini adalah shalat terakhir kita”. Deg!! Bener juga, kalo kita tahu ini shalat terakhir kita, shalatnya bakalan khusyu’ banget. Seperti seorang terpidana mati yg mo dieksekusi ba’da zuhur, pasti solat zuhurnya khusyu’ banget. Dia ninggalin semuanya, cuma bawa hasil ikhtiarnya.

Mba Siti Fatihatul ‘Aliyah ( mba Yaya, Fasilkom UI 2004), contoh nyatanya. Mba Yaya dengan semangat penuh mengemasi barangnya setelah kuliah hari Kamis waktu itu, berangkat bakti sosial. Beberapa hari kemudian, anak2 Fasilkom menumpang angkot ke Tanjung Priuk mengantarnya ke peristirahatan terakhirnya. Mba Yaya meninggal dalam usia yg masih muda, di tahun keduanya kuliah, 19 tahun. Tapi insya Alloh, khusnul khotimah, berakhir dengan baik.

Hanya dengan satu kalimat, sang imam sudah mengalahkan tips2 shalat khusyu’ yg tertera di buku2 ratusan halaman. Bayangkan saja ini adalah shalat terakhir kita. Mengingat mati / dzikrul maut adalah pengingat yang paling baik.

 
8 Comments

Posted by on May 31, 2008 in Blogroll

 

8 responses to “once upon a time

  1. yud1

    May 31, 2008 at 12:25 pm

    bukannya bermaksud menggampangkan masalah, sih; mungkin juga akan kedengaran agak kasar kalau saya ngomong begini, tapi…

    “…sayangnya, salah satu dari kita akan mati lebih dulu. kamu, atau saya. ini hal yang sangat sederhana, tapi banyak orang cenderung memilih untuk tidak memikirkannya — jangan tanya kenapa.”

     

    ~it’s that simple

     
  2. franova

    May 31, 2008 at 12:50 pm

    Setuju dengan nasehat dengan sang imam. Semoga Kekhusyu’an selalu menghampiri kita di setiap sholat dan ibadah kita.Amin.

    ngomong-ngomong tentang almarhumah Yaya, beliau adalah salah satu orang yang memberi inspirasi kepada saya di Fasilkom. Berawal dari bergabung dalam kasrat, dan dorongannya kepada saya untuk menjadi PO Pemira saat itu, bisa menyulut semangat saya dalam berorganisasi di Fasilkom. Dan akhirnya saya bisa sampai di sini, tentunya dengan masih banyak kekurangan.

    Semoga amalnya diterima di sisi Allah swt. Dan mudah-mudahan prestasi almarhumah bisa menginspirasi yang lainnya.

     
  3. Meri

    June 4, 2008 at 10:28 am

    @yud1: ya, it’s my life.. it’s your life..
    lii amali wa lakum amalukum

     
  4. Meri

    June 4, 2008 at 10:31 am

    @franova:🙂

     
  5. kamal87

    June 4, 2008 at 11:59 am

    @franova: ooo.. gitu toh smile sejarahnya🙂

     
  6. dodol

    June 4, 2008 at 12:08 pm

    🙂

    emang.. mati bikin kita jadi sadar.. kita tuh gak hidup selamanya. Bahkan kalau kita tidak mati, tanda2 mati sedang mendekat itu muncul.. rambut memutih, tubuh semakin lemah, gigi-gigi rontok.. dan yang paling keliatan n gua alamin saat ini, waktu berjalan semakin cepat.

    Gua gak nyangka, tiba2 hari ini hari rabu, sebentar lagi udah kamis, trus jumat, n libur lagi. Gua dulu ngerasa satu hari itu lamaa.. banget. Keknya gua ngapain aja gitu gak abiz2. Tapi sekarang, gua ngetik ini aja udah ngabisin waktu gua 10 menit. Alias 1/6 jam . Alias 1/144 bagian dari hidup gua satu hari. Kalau misal gua ngabisin waktu 1 jam ajah setiap hari ngetik blog or browsing. Gua ngabisin 1/24 hidup gua untuk hal tersebut, jikalau umur gua 60 taun, gua udah browsing n blogging selama 2.5 tahun.. ck..ck.. lama juga.

    Gua aja sering mikir.. bolak-balik kantor dari rumah gua bisa ngabisin waktu 2 -3 jam, alias 1/12 waktu gua sehari. Kalau itu dilakukan tiap hari. gua udah ngabisin 5 tahun cma buat bolak-balik kantor.. ya. kurang2 dikit lah.. 3 tahun gitu dalam perjalanan.. ck.ck..

    Hm, tapi ada yang lebih penting ketimbang jumlah waktu yang kita bisa berikan. Konsentrasi dan kesungguhan kita dalam apa yang kita lakukan bisa menebus jumlah waktu yang kiranya terbuang pada kesempatan lain. Jadi kalo di kantor, gua usahain mikirin kerja yang pokus, n urusan2 lain dikesampingkan. Kalo dah di luar kantor, misal di keluarga, gua pikirin keluarga. Gua gak pengen sia2 waktu dibuang untuk hal2 gak berguna. (*pengennya siy.. :P*)

    Yup.. kita lagi belajar menggunakan waktu dengan sebaik2nya..

    ~Duh..gua dah lewat 1/3 hidup gua niy.. n gua jadi apa coba..
    ~Pengen pulang ah..😀

    Wassalam..

     
  7. yud1

    June 4, 2008 at 5:04 pm

    :: kamal

    yep, beliau juga dulu rekan saya di PSDM FUKI dan Kastrat BEM (dulu Senat) Fasilkom… bareng Smile juga sih. dulu juga beliau sempat cukup sering nongkrong di forum csui04… sayangnya, sekarang forum tersebut tidak lagi online.

    btw, beberapa hari yang lalu (sebelum entry ini di-post) saya iseng-iseng googling ‘csui04’… dan di halaman entah-keberapa secara kebetulan mampir di FS page-nya beliau.

    brings back memories though… but it’s not like anything will return anyways.

     
  8. Meri

    June 24, 2008 at 6:18 am

    @ dodol : itung2an waktu….
    jadi inget dulu pernah mimpi orang yang disayang meninggal.. huhu…

    @yud1: orang2 terdekat tidak pernah mati, mereka selalu hidup dalam kenangan.

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: